Rabu, 04 Agustus 2010

Orang dengan berkepribadian ganda Memiliki Risiko Darah Tinggi

Seseorang yang sering mengalami perubahan ekstrem dalam suasana hati harus berhati-hati. Sebuah penelitian telah mengungkapkan bahwa gangguan tersebut terkait erat dengan hipertensi .
Drama fluktuasi suasana hati adalah karakteristik pasien dengan gangguan bipolar. Pada fase depresi, pasien akan mengalami kesedihan yang luar biasa dan berubah menjadi euforia atau meluap sukacita pada fase manic.
Pasien dengan gangguan bipolar atau manic depresi cenderung mengalami tekanan darah tinggi (hipertensi) ketika mengalami hiperaktif otak pada fase manic. Sebaliknya, semakin tinggi tekanan darah fase manic lebih ekstrim yang akan dialami.

Menurut ScienceDaily, Dale D'Mello, seorang psikiater dari Michigan State University melakukan studi yang telah dilakukan dengan menganalisis 99 pasien bipolar yang dirawat di rumah sakit .
Dari hasil analisis, hampir 50 persen hipertensi pengalaman pasien bipolar. Selain itu, usia yang lebih muda dari pasien yang didiagnosis sebagai bipolar, semakin besar risiko karena hipertensi.
Menurut D'Mello, asosiasi ini dipicu oleh aktivitas otak yang berlebihan yang memicu stres hormon dan meningkatkan pelepasan norepinephrine dalam fase manic. Fungsi hormon adalah untuk mengontrol respon otak terhadap stres.
"Temuan ini menunjukkan bahwa dokter harus menangani hipertensi pada pasien bipolar lebih agresif, karena hipertensi terbukti dapat menyebabkan lesi otak. Jika tidak diobati dini, maka hasil terapi pada gangguan bipolar lebih memuaskan, "kata D'Mello.
Penelitian ini dipresentasikan pada pertemuan tahunan American Psychiatric Association 2010 di New Orleans, menurut rencana akan dikembangkan untuk melihat hubungan jangka panjang. Para pasien akan terus diamati sampai jangka waktu tertentu, tidak hanya selama dirawat di rumah sakit.

Tidak ada komentar:

Ada kesalahan di dalam gadget ini